Balada Tukang Ojek

Standar

Sebutlah dia Bang Jek, si tukang ojek yang setiap pagi selalu setia berharap dia dapet rejeki dengan nganterin gue ke Sudirman.

Biar ada bayangan, gue ceritain dulu ya profil singkat si Bang Jek ini. Siapa tau gitu ada yang berminat sama Bang Jek ini buat jadi pacar or apalah..:P

Silakan bayangkan seorang laki-laki usia 30 tahunan dengan tattoo di kedua tangannya. Oke, anda kejauhan kalo bayangin doi kayak Tora Sudiro! Jangan rusak kegantengan Tora Sudiro dengan si Bang Jek ini…

Bayangkan pula laki-laki usia 30 tahunan dan bertattoo itu punya kumis tebel di atas mulutnya (yakali kumis di bawah mulut, jenggot dong! :P). Tapi, segera nyebut juga ya kalo tiba-tiba anda pikir Bang Jek mirip sama Mas Adam-nya Inul Daratista! kumisnya doang kok yang miriipp..bener!

Itu kalo dari perawakan di Bang Jek, bertattoo dan berkumis. Bang Jek juga suka make jaket kulit, ya dari jauh keliatan lah kalo doi tukang ojek. hahaha…ini stereotipe banget sih jaket kulit dengan tukang ojek!

Nah, yang terpenting si Bang Jek ini adalah seorang residivis. Bang Jek itu salah satu pentolan preman di daerah rumah gue yang bolak-balik ketangkep polisi, gue sendiri kurang tau sebenernya masalahnya apa tapi kurang lebih ga jauh-jauh dari narkoba dan premanisme sih ya.

Bang Jek ini terlihat sedang dalam usaha memperbaiki hidupnya dengan jadi tukang ojek (doi ga curhat sih ama gue, ini murni hasil observasi aja!). Dulu dia lebih sering nongkrong-nongkrong ga jelas dan malak! Tapi sekarang dia terlihat lebih mau usaha cari uang dengan jadi tukang ojek. Ya gue juga ga segitu perhatiannya sih ama Bang Jek, siapa tau juga dulu sebenernya doi ada kerjaan juga yaa..tapi yang sekarang gue tau dia udah jarang berurusan dengan polisi.

Dulu, gue tuh takut kalo ngeliat dia, bukan karena kumisnya, tapi karena label preman yang ngelekat ama dia. Padahal sebenarnya dia juga ga pernah ngapa-ngapain juga di lingkungan rumah gue. Tapi entah muncul keberanian dari mana, sejak tahun ini gue jadi sering naik ojek ama doi ke kampus dan so far dia baik-baik aja ama gue. See, it shows why we don’t judge people by how they looks and their past.

Selama ini ga pernah ada masalah setiap dia nganterin gue ke kampus. Bawa motornya juga ga ngebut-ngebut amat, ya pokoknya normal deh..jadi gue ngerasa aman-aman aja.

Sampai pada ketika, lagi padat-padatnya jalanan di Pramuka. Bang Jek berusaha melakukan manuver-manuver biar bisa lewat, dan yakk..tiba-tiba doi berhenti mendadak! kaget dong gue. Bang Jek turun dari motor ninggalin gue yang masih bengong, trus dia jalan ke belakang dan…dia ngambil jam tangan orang yang mungkin aja jatuh pas lagi naik motor. Awalnya gue pikir, wah si Bang Jek baik banget nih mau ngambilin jam tangan orang lain yang jatuh, mungkin dia mau balikin dengan ngejar itu orang (ya gue juga ga tau sih ya sebenernya orangnya yang mana) atau kasih ke warung yang ada di pinggir jalan situ siapa tau si empunya jam balik lagi. Ternyata, i was wrong! dia balik ke motor dan bilang, “lumayan nih dapet jam tangan!” dan gue kembali bengong. Sepanjang jalan Pramuka – Imanuel, dia ngelus-ngelus jam tangan itu mulu kayak baru dapet emas. Gue dalam hati senyam-senyum miris aje sambil mikir “Cepet banget tu mata ngeh liat jam tangan jatuh!”

Beberapa hari lalu, kembali gue dianter sama Bang Jek ke kampus. Nah, di lampu merah Imanuel (TKP yang sama dengan kejadian sebelumnya), Bang Jek terlihat grasa-grusu. Gue ga tau kenapa dan ga mau tau lebih tepatnya. Gue lebih terfokus gimana caranya dalam 10 menit gue bisa sampe kampus. Pas udah lewatin lampu merah, doi masih celingak-celinguk liat belakang. Dia ngomong gini:

BJ : “Ada dompet jatuh!”

Gue: “hah? dompet ketinggalan?” (oke, ini di jalanan berisik dan gue pake helm, jadi budeg cyin!)

BJ: “bukan, dompet jatuh!”

Gue: “apa? helm?” (Tetep budeg)

BJ: “dompet! Dompet jatuh disituu!” (Terdengar mulai esmosi)

Gue: “oohhh..-.-”

Gue sampe ikutan nengok nyari tuh dompet di antara mobil dan motor. ga nemu. Jadi dari tadi doi grasa-grusu gara-gara dompet jatuh toh dan kali ini dia ga bisa ngambil karena ada polisi dan emang kondisi jalanan saat itu rame banget.

Sepanjang sisa perjalanan, gue jadi berpikir seberapa aware-nya si bang jek ini sama barang-barang jatuh. Dan gue juga ga tau sebenernya barang-barang itu mau diapain ama dia, entah dijual lagi atau dikasih ke siapa gitu (ga tau si bang jek ini udah berkeluarga atau belum). Tapi yang gue tau, dengan cara itulah dia bisa ngidupin dirinya selain ngojek. Toh, dia ga nyopet kan? ini barang jatuh di jalanan yang ga tau ini pemiliknya siapa dan juga kalo ga dia yang ambil, tinggal nunggu orang lain yang ambil kesempatan itu bukan? Gue yakin ga semua orang sepeka itu ketika lagi nyetir motor, apalagi mobil ya. Tapi ya itulah bang jek, yang saat ini gue pandang sebagai si tukang ojek, bukan lagi si residivis atau si preman. Biarkan label residivis dan preman itu jadi bagian dari masa lalu bang jek aja, toh setelah gue pikir lagi dia ga salah dengan ngambil barang jatuh, hanya tingkat kepekaannya aja tiga level lebih tinggi dari orang umumnya. Yah, setidaknya gue belajar buat tidak terlalu cepat menilai seseorang dari masa lalunya maupun omongan orang lain dan juga untuk menempatkan gue di posisi dia. It really nice when we can think with another perspectives. 

Bang Jek oh Bang Jek…


 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s