Diana F+

Standar

Ini dia mainan baruku.

Diana F+

Diana F+

Diana F+ ini hadiah natal dari pacar. 😀

Kamera lomo yang udah lama banget gue pengen dan akhirnya jadi kenyataan!! plus film-nya pulaaa..Ahhhh…*cubit-cubit pacar! 😀

Oke, awalnya gue selalu menyangka motret dengan Lomo itu gampang, tapi ternyata tidak segampang itu men! Dari awal pacar ngasih sampe sekarang (terhitung 7 bulan) gue sudah menghabiskan sekitar 6 roll dan hanya 1 roll yang berhasil. Mau nangis rasanya!

Ini beberapa hasil jepretan yang berhasil pake Diana F+.

Success!

Success!

Foto-foto itu diambil waktu gue barengan pacar dan temen-temen ikutan Couch Surfing Indonesia liburan ke Pulau Tidung.

Awalnya udah pesimis banget roll-nya bisa dicetak, karena berdasarkan pengalaman gak pernah ada yang berhasil tuh..Tapi ternyata SUKSESS!! Dari 12 film, yang kecetak ada 10 foto..itu sangat lumayan loh buat pemula macam gue! Seneeeenngg bangeeettt…oh iya, itu roll item yang gagal kecuci padahal banyak foto-foto keren disitu! 😦

Terakhir gue make kamera ini pas liburan ke Bandung, dan yang masangin filmnya itu mas-mas di studio foto yang emang biasa nyetak Lomo di daerah Sabang. Saat itu gue berasumsi udah pasti oke punya nih nanti hasilnya, Pede Jaya! Tapi seperti biasa, kepedeanmu lah yang menghancurkan (oke ini lebay!). SATUPUN GA ADA YANG BERHASIL!! Stress.

Motret pake Diana F+ ini bener-bener butuh kesabaran luar biasa. Padahal kalo liat hasil orang-orang yang make kamera lomo ini bisa keren-keren mampus, tapi kenapa aku tak bisaaa?? buku panduan udah dibaca, milis udah diikutin, udah join di Lomography juga..tapi kenapa ga pinter-pinter sihh?! apa salah baim yaoloh.

Akhirnya, di titik keputusasan gue dengan kamera ini, gue jadi kepikiran aneh-aneh dengan sok menggabungkan antara motret dengan Diana F+ or kamera Lomo jenis apapun dengan hidup. (Tsah!)

Motret dengan kamera lomo definitely different ketika kita motret dengan kamera digital. Kalo di digital kita udah pasti bisa liat hasilnya seperti apa, sedangkan di lomo kita ga pernah tau apa hasilnya. Meskipun usaha udah 1000%, roll film udah dibeli sesuai keinginan (Roll film ini ga murah loh, satu roll bisa 30rb-40rb tapi hanya 12 film) tapi perlu banget yang namanya skill, kesabaran, dan terakhir hoki. Hasil-hasil yang didapat pun semuanya seperti kejutan karena kita ga akan pernah tau. Sama kayak hidup, we will never know until it happens. Kalo semuanya udah ketauan apa serunya? kalo kita udah bisa lihat masa depan kita apa serunya? semuanya hanya bisa dirancang dan diusahakan kan, setelah itu..kita saksikan nanti hasilnya seperti apa. Apalagi sekarang udah banyak banget tuh aplikasi lomo di handphone maupun di komputer. Semuanya mau instan, praktis, tapi hasilnya bagus. Usaha? nanti duluu…

Oke, gue sebenarnya hanya sok nyambung-nyambungin aja sih. hahaaahaa.. orang dengan daya juang rendah kayak gue ini gampang banget nyerah apalagi setelah gagal berulang kali. Padahal prinsipnya lomo, jangan pernah berhenti buat belajar dan mencoba! dan itulah yang harusnya prinsip yang harus gue terapin juga dalam diri gue.

Oh ya, selain Diana F+ ini sebenarnya gue penasaran sama Polaroid. aahh pengeen banget..tapi..tapi..kenapa mahal banget dari kamera sampe isinya! 😦

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s