Category Archives: Uncategorized

i’m such a drama queen! :P

Standar

It’s been an ages I’ve never write something on my wordpress! ๐Ÿ˜€

Drama queen. Pasti udah Faham dong artinya? Kalo ga Faham, nanti pahanya aku tutupin taplak meja loh! (Kena wabah Haque! :P)
Okey, menurut urbandictionary.com, Drama queen is someone who like to blow everything totally out of proption because they either want to seek attention, have some emotional dynsfunction and it’s their duty to make life harder for everyone around them and just simple can’t get over it.. Yah singkatnya, drama queen is an overly dramatic person!

I’m a such a drama queen! Dan bertambah parah akhir-akhir ini. Gue bisa marah-marah akan sesuatu yang ga penting, suddenly crying, ngambek, lebay, and lain-lain. Salah satu korban ke-drama-an gue adalah Pacar! Dia udah eneg kali ya sama kelebayan yang gue buat sendiri, maaf pacar! :*
Gue sendiri sadar kalo tingkah laku gue itu lama-lama menyebalkan. Kasian pacar, dia udah berasa seperti gue tidak menghargai setiap jerih payah dia. ๐Ÿ˜ฅ seperti kalo pacar ga bales bbm, gue mundung. Kalo pacar ga nelp, gue ngambek. Kalo pacar ga bisa nemenin gue, gue mundung lagi. Hal-hal simple yang harusnya bisa gue pahamin dan ngerti tapi ga bisa atasin. Dan parahnya, I don’t know why I became such a drama queen!

Pas lagi baca timeline gue di twitter, gue semakin menyadari melihat banyaknya tweet-tweet gue yang ngeluh ini itu, yang depresif, yang seakan-akan gue paling menderita di dunia ini..(Tuh kan drama lagi?! -.-). Ini semakin menyadari there’s something wrong with me!
gue mencoba merefleksi diri gue (biarpun telat),sepertinya ada satu hal yang menjadi ketakutan gue yang buat gue bertingkah laku seperti ini. I’m afraid about tomorow! Se-simple itu yang buat gue jadi annoying b*tch! Ketakutan gue akan ketidaktahuan akan masa depan dan juga kesendirian. Gilaaa..gue jadi dependent people!!! Aaaaakk!
Gue takut besok atau nantinya gue itu nothing. Gue takut gue ga punya siapa-siapa untuk nemenin gue. Ini jadi sangat mengerikan karena siapa juga yang bakal tau masa depan lo kayak gimana selain lo Tuhan atau lo Ki Joko Bodo? Akhirnya ini semua membuat gue untuk mencari-cari perhatian dari orang lain dengan cara yang salah, dan gue pun merasa emosi gue pun lg ga stabil akhir-akhir ini. Haaahhh! I think I need some therapy. ๐Ÿ˜ฆ

Hal pertama yang harus lakukan itu cuman merubah sikap dan pola pikir gue yang selalu negatif. Ini semua cuman bakal gue kehilangan semua yang gue sayang dan gue ga mau itu. Ga perlu untuk jadi drama queen buat bikin orang tau masalah kita, tapi gimana caranya kita bisa bikin orang lain tau kalo kita bahagia dan bersyukur akan semua terjadi dalam hidup kita, apapun itu!
Yah, di sabtu pagi ini gue berusaha menganalisa diri gue sendiri setelah selalu menganalisa orang lain. It’s nice to start my day! ๐Ÿ™‚

Gue bersyukur punya orang-orang yang selalu mendukung gue saat ini, seperti pacar gue yang selalu jadi korban ke-lebay-an gue! I’m sorry and I love you, dut! :*

Last but not least, I don’t need to know what tomorrow holds because tomorrow is still mystery! ๐Ÿ™‚

Iklan

Diana F+

Standar

Ini dia mainan baruku.

Diana F+

Diana F+

Diana F+ ini hadiah natal dari pacar. ๐Ÿ˜€

Kamera lomo yang udah lama banget gue pengen dan akhirnya jadi kenyataan!! plus film-nya pulaaa..Ahhhh…*cubit-cubit pacar! ๐Ÿ˜€

Oke, awalnya gue selalu menyangka motret dengan Lomo itu gampang, tapi ternyata tidak segampang itu men! Dari awal pacar ngasih sampe sekarang (terhitung 7 bulan) gue sudah menghabiskan sekitar 6 roll dan hanya 1 roll yang berhasil. Mau nangis rasanya!

Ini beberapa hasil jepretan yang berhasil pake Diana F+.

Success!

Success!

Foto-foto itu diambil waktu gue barengan pacar dan temen-temen ikutan Couch Surfing Indonesia liburan ke Pulau Tidung.

Awalnya udah pesimis banget roll-nya bisa dicetak, karena berdasarkan pengalaman gak pernah ada yang berhasil tuh..Tapi ternyata SUKSESS!! Dari 12 film, yang kecetak ada 10 foto..itu sangat lumayan loh buat pemula macam gue! Seneeeenngg bangeeettt…oh iya, itu roll item yang gagal kecuci padahal banyak foto-foto keren disitu! ๐Ÿ˜ฆ

Terakhir gue make kamera ini pas liburan ke Bandung, dan yang masangin filmnya itu mas-mas di studio foto yang emang biasa nyetak Lomo di daerah Sabang. Saat itu gue berasumsi udah pasti oke punya nih nanti hasilnya, Pede Jaya! Tapi seperti biasa, kepedeanmu lah yang menghancurkan (oke ini lebay!). SATUPUN GA ADA YANG BERHASIL!! Stress.

Motret pake Diana F+ ini bener-bener butuh kesabaran luar biasa. Padahal kalo liat hasil orang-orang yang make kamera lomo ini bisa keren-keren mampus, tapi kenapa aku tak bisaaa?? buku panduan udah dibaca, milis udah diikutin, udah join di Lomography juga..tapi kenapa ga pinter-pinter sihh?! apa salah baim yaoloh.

Akhirnya, di titik keputusasan gue dengan kamera ini, gue jadi kepikiran aneh-aneh dengan sok menggabungkan antara motret dengan Diana F+ or kamera Lomo jenis apapun dengan hidup. (Tsah!)

Motret dengan kamera lomo definitely different ketika kita motret dengan kamera digital. Kalo di digital kita udah pasti bisa liat hasilnya seperti apa, sedangkan di lomo kita ga pernah tau apa hasilnya. Meskipun usaha udah 1000%, roll film udah dibeli sesuai keinginan (Roll film ini ga murah loh, satu roll bisa 30rb-40rb tapi hanya 12 film) tapi perlu banget yang namanya skill, kesabaran, dan terakhir hoki. Hasil-hasil yang didapat pun semuanya seperti kejutan karena kita ga akan pernah tau. Sama kayak hidup, we will never know until it happens. Kalo semuanya udah ketauan apa serunya? kalo kita udah bisa lihat masa depan kita apa serunya? semuanya hanya bisa dirancang dan diusahakan kan, setelah itu..kita saksikan nanti hasilnya seperti apa. Apalagi sekarang udah banyak banget tuh aplikasi lomo di handphone maupun di komputer. Semuanya mau instan, praktis, tapi hasilnya bagus. Usaha? nanti duluu…

Oke, gue sebenarnya hanya sok nyambung-nyambungin aja sih. hahaaahaa.. orang dengan daya juang rendah kayak gue ini gampang banget nyerah apalagi setelah gagal berulang kali. Padahal prinsipnya lomo, jangan pernah berhenti buat belajar dan mencoba! dan itulah yang harusnya prinsip yang harus gue terapin juga dalam diri gue.

Oh ya, selain Diana F+ ini sebenarnya gue penasaran sama Polaroid. aahh pengeen banget..tapi..tapi..kenapa mahal banget dari kamera sampe isinya! ๐Ÿ˜ฆ

Balada Tukang Ojek

Standar

Sebutlah dia Bang Jek, si tukang ojek yang setiap pagi selalu setia berharap dia dapet rejeki dengan nganterin gue ke Sudirman.

Biar ada bayangan, gue ceritain dulu ya profil singkat si Bang Jek ini. Siapa tau gitu ada yang berminat sama Bang Jek ini buat jadi pacar or apalah..:P

Silakan bayangkan seorang laki-laki usia 30 tahunan dengan tattoo di kedua tangannya. Oke, anda kejauhan kalo bayangin doi kayak Tora Sudiro! Jangan rusak kegantengan Tora Sudiro dengan si Bang Jek ini…

Bayangkan pula laki-laki usia 30 tahunan dan bertattoo itu punya kumis tebel di atas mulutnya (yakali kumis di bawah mulut, jenggot dong! :P). Tapi, segera nyebut juga ya kalo tiba-tiba anda pikir Bang Jek mirip sama Mas Adam-nya Inul Daratista! kumisnya doang kok yang miriipp..bener!

Itu kalo dari perawakan diย Bang Jek, bertattoo dan berkumis. Bang Jek juga suka make jaket kulit, ya dari jauh keliatan lah kalo doi tukang ojek. hahaha…ini stereotipe banget sih jaket kulit dengan tukang ojek!

Nah, yang terpenting si Bang Jek ini adalah seorang residivis. Bang Jek ituย salah satu pentolan preman di daerah rumah gue yang bolak-balik ketangkep polisi, gue sendiri kurang tau sebenernya masalahnya apa tapi kurang lebih ga jauh-jauh dari narkoba dan premanisme sih ya.

Bang Jekย ini terlihat sedang dalam usaha memperbaiki hidupnya dengan jadi tukang ojek (doi ga curhat sih ama gue, ini murni hasil observasi aja!). Dulu dia lebih sering nongkrong-nongkrong ga jelas dan malak! Tapi sekarang dia terlihat lebih mau usaha cari uang dengan jadi tukang ojek. Ya gue juga ga segitu perhatiannya sih amaย Bang Jek,ย siapa tau juga dulu sebenernya doi ada kerjaan juga yaa..tapi yang sekarang gue tau dia udah jarang berurusan dengan polisi.

Dulu, gue tuh takut kalo ngeliat dia, bukan karena kumisnya, tapi karena label preman yang ngelekat ama dia. Padahal sebenarnya dia juga ga pernah ngapa-ngapain juga di lingkungan rumah gue. Tapi entah muncul keberanian dari mana, sejak tahun ini gue jadi sering naik ojek ama doi ke kampus dan so far dia baik-baik aja ama gue. See, it shows why we don’t judge people by how they looks and their past.

Selama ini ga pernah ada masalah setiap dia nganterin gue ke kampus. Bawa motornya juga ga ngebut-ngebut amat, ya pokoknya normal deh..jadi gue ngerasa aman-aman aja.

Sampai pada ketika, lagi padat-padatnya jalanan di Pramuka. Bang Jek berusaha melakukan manuver-manuver biar bisa lewat, dan yakk..tiba-tiba doi berhenti mendadak! kaget dong gue. Bang Jek turun dari motor ninggalin gue yang masih bengong, trus dia jalan ke belakang dan…dia ngambil jam tangan orang yang mungkin aja jatuh pas lagi naik motor. Awalnya gue pikir, wah si Bang Jek baik banget nih mau ngambilin jam tangan orang lain yang jatuh, mungkin dia mau balikin dengan ngejar itu orang (ya gue juga ga tau sih ya sebenernya orangnya yang mana) atau kasih ke warung yang ada di pinggir jalan situ siapa tau si empunya jam balik lagi. Ternyata, i was wrong! dia balik ke motor dan bilang, “lumayan nih dapet jam tangan!” dan gue kembali bengong. Sepanjang jalan Pramuka – Imanuel, dia ngelus-ngelus jam tangan itu mulu kayak baru dapet emas. Gue dalam hati senyam-senyum miris aje sambil mikir “Cepet banget tu mata ngeh liat jam tangan jatuh!”

Beberapa hari lalu, kembali gue dianter sama Bang Jek ke kampus. Nah, di lampu merah Imanuel (TKP yang sama dengan kejadian sebelumnya), Bang Jek terlihat grasa-grusu. Gue ga tau kenapa dan ga mau tau lebih tepatnya. Gue lebih terfokus gimana caranya dalam 10 menit gue bisa sampe kampus. Pas udah lewatin lampu merah, doi masih celingak-celinguk liat belakang. Dia ngomong gini:

BJ : “Ada dompet jatuh!”

Gue: “hah? dompet ketinggalan?” (oke, ini di jalanan berisik dan gue pake helm, jadi budeg cyin!)

BJ: “bukan, dompet jatuh!”

Gue: “apa? helm?” (Tetep budeg)

BJ: “dompet! Dompet jatuh disituu!” (Terdengar mulai esmosi)

Gue: “oohhh..-.-”

Gue sampe ikutan nengok nyari tuh dompet di antara mobil dan motor. ga nemu. Jadi dari tadi doi grasa-grusu gara-gara dompet jatuh toh dan kali ini dia ga bisa ngambil karena ada polisi dan emang kondisi jalanan saat itu rame banget.

Sepanjang sisa perjalanan, gue jadi berpikir seberapa aware-nya si bang jek ini sama barang-barang jatuh. Dan gue juga ga tau sebenernya barang-barang itu mau diapain ama dia, entah dijual lagi atau dikasih ke siapa gitu (ga tau si bang jek ini udah berkeluarga atau belum). Tapi yang gue tau, dengan cara itulah dia bisa ngidupin dirinya selain ngojek. Toh, dia ga nyopet kan? ini barang jatuh di jalanan yang ga tau ini pemiliknya siapa dan juga kalo ga dia yang ambil, tinggal nunggu orang lain yang ambil kesempatan itu bukan? Gue yakin ga semua orang sepeka itu ketika lagi nyetir motor, apalagi mobil ya. Tapi ya itulahย bang jek, yang saat ini gue pandang sebagai si tukang ojek, bukan lagi si residivis atau si preman. Biarkan label residivis dan preman itu jadi bagian dari masa lalu bang jek aja, toh setelah gue pikir lagi dia ga salah dengan ngambil barang jatuh, hanya tingkat kepekaannya aja tiga level lebih tinggi dari orang umumnya. Yah, setidaknya gue belajar buat tidak terlalu cepat menilai seseorang dari masa lalunya maupun omongan orang lain dan juga untuk menempatkan gue di posisi dia. It really nice when we can think with another perspectives.ย 

Bang Jek oh Bang Jek…


 

 

Newbie!

Standar

Hello there!
this is my very new blog and i think this is good for me to say something that i couldn’t told in real world! Wadah gue buat katarsis galau gemalau yang better than 140 characters (baca:twitter)..but..i know i’m not good to write something, it is always hard for me especially when i must to finish my tasks ๐Ÿ˜ฆ
Yeah well, yang penting mencoba! ๐Ÿ˜€
let see what will i write on my blog! wish me luck yaww..

Everything’s going to be okay?

Standar

Kita (Gue sih terutama :p) sering banget bilang “Don’t worry, everything’s going to be okey!” ke orang-orang yang lagi curhat-curhat sedih ke kita atau yang kita tahu lagi punya masalah. Ga salah sih, sama sekali ga salah, tapi apa iya kita segitu percaya dirinya yakin bilang ke orang itu semuanya akan baik-baik saja? apa itu ga akan jadi harapan semu buat orang tersebut? apa itu akan jadi bagian dari white lie yang kita buat?

Gue sendiri emang sering bilang seperti itu, ke temen-temen gue, ke pacar, bahkan ke diri sendiri. Gue selalu bilang ke diri gue kalo lagi banyak masalah “Tenang Nia, semuanya akan baik-baik saja!”. Kata-kata itu emang amat sangat menenangkan buat gue dan gue yakin buat orang lain pun akan serupa. Tapi ada ketidakyakinan dalam diri gue semuanya memang akan baik-baik saja. Lalu kenapa gue hobi bilang gitu?

Terkadang juga kata-kata seperti itu muncul saat terdesak ga tau mau ngomong apa dan kasih pendapat apa sama orang lain. This is mean, really mean. Orang wong yang lagi susah tapi masih ‘ditipu’ dengan kata-kata yang sebenarnya ga kita yakini. Berarti selama ini gue juga banyak ketipu dong sama diri gue sendiri? Sebenarnya apa sih tujuan kalimat itu diucapin?

Yah well, di satu sisi mantera seperti ini punya dampak besar yang bekerja misterius. Ada perasaan tenang yang seperti yang gue bilang kalau disaat kita ada masalah akan ada seseorang yang bilang seperti itu ke kita, ga peduli itu benar atau ga. Ada seseorang yang meyakini kita. Saat perasaan kita sudah tenang, biasanya baru kan bisa mikir lebih rasional what to do next? Semua tergantung konteksnya sih, jangan bilang itu kalau kita ga yakin semuanya akan baik-baik aja. Yakini orang tersebut, kalau dia ga sendiri dalam menghadapi masalahnya dan semuanya akan baik-baik saja kalau kamu yakini hal tersebut dan you are not alone!ย 

So, everything’s going to be okey? perhaps…